Wednesday, April 4, 2007

Departemen Keuangan Republik Indonesia

Saya hanya ingin menjelaskan tentang Departemen Keuangan RI, tempat saya bekerja secara gamblang ke orang2 tidak mengerti tentang Departemen Keuangan..

Stau saya, kebijakan ekonomi dibagi 2 yaitu Kebijakan Moneter dan Kebijakan Fiskal..

Moneter adalah kebijakan yang tentang uang dalam ruang lingkup nilai uang, brapa banyak uang yg beredar, gimana menjaga kurs mata uang rupiah dengan mata uang asing dll.. Nah ini yang atur di RI adalah Bank Indonesia..

Fiskal adalah kebijakan yang mengatur penerimaan, pengeluaran, pengelolaan keuangan n kekayaan negara..Gimana caranya dg uang dan sluruh aset yang dimiliki negara dapat dikelola dengan baik untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.. Nah yang atur ini di RI adalah Departemen Keuangan RI, tempat saya bekerja.
Saat ini dipimpin oleh Ibu Sri Mulyani Indrawati (SMI ;p) yang pintar dan cantik..;)

Eh Depkeu punya Loga dan Slogan.. Kalo ga salah Negara Raksa Dana.. artinya saya sendiri ga tau.. Udah tau ini negara Indonesia..koq pake bahasa sanskerta hahahaha.. Keknya artinya Pemegang Dana Negara deh..or Raksasa di bidang keuangan hahahaha..

Departemen Keuangan tuh ada beberapa Direktorat Jenderal (kalo ga salah inget hehehe) dan beberapa Badan.. Dan itu diatur sesuai pelajaran mengenai Sistem Pengendalian Intern (pasti yg pernah kuliah tau deh pelajaran ini.. Kalo dikantor2 disebut SOP-Standard Operating Procedures)

Di Depkeu di bagi menjadi (menurut opini saya lho wong kalo baca peraturannya pusing euy hihihi)


1. Penerimaan Keuangan

a. Direktorat Jenderal Pajak..
Pada sering liat iklan "Orang Taat bayar pajak" hehehe.. or didatangin n ditagih2 ama orang pajak..Nah Ditjen Pajak tuh ada dalam bagian Depkeu..

Filosofinya, stiap orang, badan hukum (spt perusahaan firma cv etc) yang mendapatkan penghasilan, harus menyetorkan pajak ke negara.. Kalo kita makan di resto pasti kena pajak..kalo kita beli pakaian pasti kena pajak..
Jadi intinya hidup ini emang dipajakin hahahaha..matinya juga lho;p harus bayar uang kuburan tiap taun hahahaha..halah..

b. Direktorat Jenderal Bea Cukai
Pokoke kalo mau tau apa tuh bea cukai, jalan2 aja ke plabuhan or bandara..pasti ada bea cukai..
Kalo liat di bungkus rokok pasti ada kertas cukai, kalo masukin barang dari luar negeri melalui pelabuhan pasti ada bea..Kalo suka beli minuman beralkohol pasti kena cukai..

Di Indonesia sampai saat ini, Ditjen Pajak dan Bea Cukai yang diandalkan pemerintah untuk mendapatkan uang yg akan digunakan oleh pemerintah RI..

Ada seh penerimaan negara lainnya yg disebut PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak) lho koq dibedakan ?? iya, krn jumlahnya tidak terlalu besar dan dari berbagai departemen yang tidak bhubungan dengan pajak kek Lelang, Piutang, barang sitaan, kontrak kerja dll.. lalu juga karena penerimaannya tidak bisa ditargetkan spt pajak dan bea cukai..

2. Pengeluaran keuangan

a. Direktorat Anggaran Perimbangan Keuangan.
Atas uang yang diterima negara itu kan harus dibagi2 ke masing2 departemen, badan, lembaga dan instansi pemerintah lainnya n pemerintah daerah spt provinsi dan kabupaten.. Mahluk2 yg saya sebut diatas tuh stiap bulan n tahun harus kasih rencana anggaran ke Depkeu.. Ntar di Depkeu diolah, boleh tidak dapat anggaran sgitu.. Misal taun lalu departemen A minta dana rp xxx, ga taunya ga habis tuh..so taun ini anggarannya mungkin dikurangin..spt gitulah..

b. Direktorat Perbendaharaan.
Perbendaharaan ini seperti kasir negara.. Kalo kontraktor2 pemerintah selesai melaksanakan proyek kan nagih ke pemerintah.. Nah mereka ambil duit di perbendaharaan..
Disini diperiksa smua dokumen untuk buktika bahwa emang negara punya kewajiban untuk membayar pada kontraktor2 tsb..

3. Kebijakan dan Pengawasan

a. Kebijakan Fiskal
Disini semua kebijakan dari masing2 departemen dan pemda2 yang menyangkut tarif dan uang akan dikaji lagi..boleh ga diterapkan or not.. Yang gampang seh spt peraturan daerah/perda ttg retribusi.. kalo ga salah, perda2 yg menyangkut tarif di pemerintah daerah harus konsultasi dulu n distujui or not tgantung Depkeu..

b. Bapepam dan LK (Badan Pengawasan Pasar Modal dan Lembaga Keuangan)
Tau Bursa Efek Jakarta N Surabaya kan.. Ntu diawasi oleh Depkeu..
Tau juga askes, jamsostek dll kan.. Ntu ntu mahluk diawasi juga oleh Depkeu..bagian dari Lembaga Keuangan.. Lembaga Keuangan Perbankan diawasi oleh BI. Selain itu seperti Dana Asuransi, Pensiun, Akuntan, Penilai dll diawasi oleh Depkeu..
Kenapa mesti diawasi ?? ya iyalah..krn pemerintah harus melindungi kepentingan masyarakat..

4. Pengelolaan Kekayaan Negara

Direktorat Kekayaan Negara

Ini direktorat tempat saya kerja lho.. baru berdiri.. Herankan kenapa negara sebesar Indonesia baru ada badan yang mengelola kekayaan negara hahaha..saya juga bingung..

Pernah dengar LKPP (Laporan Keuangan Pemerintah Pusat)? bagi para akuntan pasti ngerti deh..dgn istilah "Disclaimer" Artinya tuh..laporan keuangan pemerintah pusat tidak dapat diyakini kebenaran data2nya.. Salah satu alasannya adalah yg bhubungan dengan aset negara.. Bcoz wot? Karena selama ini data2 di laporan keuangan mengenai aset selalu pake angka historical cost.. Misal neh.. tau gedung Depkeu di Lapangan Banteng ? itu tuh yg dket atrium/terminal senen.. Nah bisa bayangin jika tanah n gedung Depkeu tuh bdasarkan data hanya bnilai 500 juta perak.. Sedangkan harga tanahnya aja udah trilyunan.. Makanya data laporan keuangan pemerintah pusat selalu dinyatakan "Disclaimer".

Sekarang Depkeu sedang berusaha agar semua aset negara yg berbentuk spt tanah dan bangunan dan smuanya deh spt saham etc dapat dinilai dengan benar sesuai dengan kaidah akademis dan standar ilmiah..

Lalu sering liat kan btapa banyak aset negara yg ga kepake dan ga terawat ?? Bisa bayangin gimana uang rakyat thambur bgitu saja..padahal jika dimanfaatkan maksimal bisa meningkatkan perekonomian..

Inilah gunanya Direktorat Jenderal Kekayaan Negara..Biar dimasa yg akan datang, smua aset negara dapat diliat lengkap dan nilai yang disajikan bener2 sesuai keadaan yang ada..

5. Sumber Daya Manusia

a. Sekretaris Jenderal
Sekretaris Jenderal tuh seperti Sekretaris Perusahaan.. Doi yang ngurusin semua urusan internal Depkeu.. Tugasnya banyak juga tuh.. Ngatur pegawai, bikin peraturan, ngadep ke pengadilan kalo ada tuntutan dari masyarakat etc.. Bisa dibilang seorang Sekretaris Jenderal itu orang nomor 1 di internal depkeu.. kalo ada perintah Menkeu SMI maka Setjen yang mengatur hubungan dengan pihak luar dan pihak dalam dalam urusan administrasi..

b. Inspektorat Jenderal
Ini mahluk yang mengawasi semua pekerjaan dan pegawai Depkeu dalam melakukan pekerjaan.. Bahasa awamnya hmm auditor internalnya Depkeu.. jadi jika saya kedapatan melaksanakan tugas tidak sesuai dengan peraturan yang berlaku maka Itjen akan memberikan rekomendasi hukuman buat saya..
Saat ini di Depkeu ada bagian Itjen yang disebut IBI (Inspektorat Bidang Investigasi). Kalo kita ngirim surat krn di peras oleh oknum2 pegawai Depkeu, kita bisa kirim surat or email ke IBI..SoIBI akan langsung menindaklanjuti n bisa2 banyak orang yg dipecat hehehehe..

c. Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan
Pernah denger STAN kan (Skolah Tinggi Akuntansi Negara). Stan itu dibawah BPPK.. nah buat yg masih muda2, pinter dan ingin mengabdikan hidupnya untuk masyarakat hahahaha.. or ngerasa pinter n miskin..coba deh daftar ke STAN..gretong booo.. Ntar bgitu lulus jadi PNS di Depkeu..
BPPK juga ngurus2 buat pegawai Depkeu yg pengen skolah lagi kek bsiswa s1 s2 n s3.. Juga diklat2 (kek kursus) buat pegawai Depkeu.. Juga short courses ke negara lain..


nah rekan2 bgitulah Departemen Keuangan Republik Indonesia tempat saya bekerja menurut opini pribadi saya..

ntar di post2 lainnya saya mau berbagi pendapat ttg keadaan ekonomi spt yang dibahas di koran, or isu yg hangat..so kita bisa diskusi ttg keuangan negara..
Jadi saya bisa menerima kritikan ttg Depkeu n buat yg kurang paham dengan fungsi Departemen Keuangan dapat mengerti dikit2..

Namanya juga pelayan..pan harus memberikan pelayanan prima ;p..

2 comments:

deedee said...

makasih pencerahannya

joe_don said...

Halo mas, kenalin nama saya joe...

Nah mas khan kerja di DJKN. Saya ingin tahu mas bagaimana cara yang sedang atau akan dilakukan DJKN dalam menilai aset-aset yang ada di seluruh wilayah Indonesia ini.

Khan ada gedung, jembatan, BUMN dan kekayaan alam yang ada baik yang sudah dieksplorasi maupun yang belum?

Khan tu susah banget mas...
Mohon pencerahannya... thx