Thursday, April 5, 2007

Pegawai Negeri Sipil

PNS..hmm..truth, saya ga tau tuh ttg PNS sblm saya gawe di Depkeu.. wong Depkeu aja saya ga tau dulu hihihi..Waktu sblm jadi PNS, saya emang tmasuk rakyat yg ga peduli pada pemerintahan dg tetek bengeknya..

Skarang ini, PNS dibagi 2 yaitu PNS Pusat dan Daerah..Bcoz wot ?? Skarang ada UU Otonomi Daerah shingga PNS pun dibagi bdasarkan kepentingan pemerintahan..
Saat ini yang disebut PNS Pusat tuh kalo ga salah itu spt Dephankam (TNI/POLRI), Dep Luar Negeri, Dep Keuangan n Kejaksaan. Artinya PNS Pusat bisa mutasi antar daerah.. Misal saat ini saya di Jakarta, mungkin 3 tahun lagi di Jawa Tengah, 8 taun lagi mungkin di Sumatera Selatan etc.. Sedangkan PNS Daerah tuh, ya..kalo doi di Pemda DKI Jakarta, ampe pensiun ya di DKI Jakarta paling mutasi ke Jaksel, Jakut, Jakpus etc..pokoke paling mentok Pulau Seribu hehehehe..

Penerimaan pegawainya pun beda..Makanya penerimaan PNS Pusat tidak pernah bareng dg penerimaan PNS yang sering bikin rusuh hehehe..

Saat ini dengan adanya kterbukaan, banyak permasalahan yg timbul akibat PNS..Nah kita batasi pada korelasi dengan perekonomian..

Tau kan kalo jumlah PNS tuh banyak banget ?? hehehe.. Nah mari kita coba breakdown permasalahan yg ada shingga kita bisa memahami dg baik kendala mengenai PNS.

Kalo ga salah, taun 60an inflasi di Indonesia tuh tinggi banget ampe ratusan persen..bahasa sederhananya saat itu rakyat Indonesia sangat miskin, pernah liat pilem G30S/PKI dimana rakyat antri untuk beli beras.. Bayangin untuk beli beras aja ga mampu.. Nah pada taun 70an, pemerintah yg bkuasa menerapkan kebijakan fiskal yg berbeda yaitu mengijinkan investor asing masuk ke Indonesia.. Saat itu banyak perusahaan asing yg masuk spt di perminyakan, pertambangan, adanya pembangunan gedung2 etc..

Akibatnya ? uang pemerintah banyak, disisi lain banyak juga manusia yg belum dapat rejeki..Akhirnya pemerintah mengeluarkan Program Padat Karya..Artinya banyak orang yang dimasukin kerja di pemerintahan dan bumn.. Dan tentu saja kriteria penerimaan pegawai pada saat itu sesuai kaidah ilmu yg ada ya..dikurangi2 dikitlah kriterianya;p ada nepotismenya hihihihi..ga seperti skarang gini mau cari kerja aja banyak kriteria yang ruwet buanget deh..tes2nya aneh2 pula..

Kenapa pemerintah membuat Program Padat Karya ?? Nah kita masuk ke perekonomian neh..
Hitungan pemerintah saat itu..misal kalo ada duit pemerintah 10 juta.. maka lebih baik pemerintah membagi duit tsb ke 10 orang daripada kepada 1 orang..Kenapa ?? krn kalo 1 orang dikasih 10 juta, berapa seh yg dipake untuk kbutuhan sehari2 ?? paling 4 juta, itupun udah hura2..jadi orang tsb masih bisa saving 6 juta.. (Rumus sederhana adl Tabungan = Phasilan - Pngeluaran yaitu 6 = 10 - 4) sedangkan jika 10 juta dibagi ke 4 orang.. brarti kemungkinan total pngeluaran 4 orang tsb lebih dari 4 juta mungkin ampe 8 juta..

Artinya pemerintah memberi phasilan kpd banyak orang shingga scr tidak langsung perekonomian pun bergerak ke arah positif akibat jual beli dipasar..krn makin banyak orang yg menjual barang n banyak pula orang yg beli barang..

Itulah mungkin dasar pemerintah menerapkan Program Padat Karya di pemerintahan dan bumn..biar gaji sedikit at least banyak orang yg mendapatkan rejeki.. dan pada saat itu memberikan kontribusi positif bagi perekonomian shingga inflasi pun turun dg drastis..Makanya PNS tuh banyak banget biar perekonomian meningkat.. And we knew all, it was success..

Okeh..kita sudah sampai pada poin mengapa PNS sangat banyak.. Pertanyaannya, apakah itu salah ?? Tgantung.. tgantung situasi n kondisi..itulah yg dinamakan kebijakan.. tidak ada kebijakan yg abadi..smua kbijakan harus bisa beradaptasi dg keadaan..
Pemerintah dan masyarakat melakukan kesalahan krn tlena dg keadaan ekonomi yg kasat mata tlihat sll meningkat..Jadi ksalahan bukan hanya pada pemerintah.

Pada saat tjadi krismon..barulah smua yg kliatan didepan mata baru berani diungkapkan..btapa banyak kebobrokan bangsa ini yg disebabkan kesalahan2 oknum pemerintah dan diamnya masyarakat..Padahal dalam kehidupan sehari2 kita tbiasa dengan pelayanan yg buruk dari PNS..seperti harus pake uang aneh2..birokrasi yg lama etc..Ini akibat gaji PNS sudah tidak sesuai lagi dengan kebutuhan hidup plus biasanya jika kualitas SDM rendah, pasti SDM tsb akan mencari celah2 yang aneh untuk mendapatkan phasilan tambahan..

Mungkin kita tidak menyadari dg detail apa yg tjadi..Contoh sederhana, pernah liat truk2 angkut barang kan ?? Nah bisa bayangkan jika truk2 angkut barang tsb harus bayar di tiap tikungan kepada oknum2 aparat PNS.. Tau ga dampaknya?? Smua biaya yg dikluarkan untuk angkut barang tsb ditambah kepada harga penjualan barang.. dalam artian mungkin sebenarnya kalo gada pungli barang tsb harganya cuma Rp.10.000, krn ada pungli jadi Rp. 30.000,. Bisa kebayang kita harus beli barang lebih mahal Rp. 20.000, akibat pungli.. Inilah yg disebut Biaya Ekonomi Tinggi..Banyak uang untuk kperluan yg seharusnya gada..

Ini akibat kebijakan Program Padat Karya yg telah melewati batas waktu.

Khususnya ttg PNS, baru kita melek btapa banyak PNS di Indonesia..Dan kualitas SDM pun diragukan..akibat penerimaan PNS yg banyak nepotisme.. Keadaan pun diperburuk dg perkembangan teknologi yg bgitu cepat shingga banyak pekerjaan yg sudah tidak memerlukan banyak orang..Kita bisa bilang sbg bangsa, kita tlambat untuk beradaptasi dg keadaan..

Apa yg dilakukan pemerintah saat ini ?? Pemerintah tidak bisa langsung memecat PNS yang ada, jadi pengurangan PNS dilakukan dengan cara pengurangan normal yaitu pensiun.. Dan penerimaan PNS pun tidak dilakukan tiap taun..Plus dengan btambahnya anggaran untuk pendidikan, maka PNS yang diangkatpun diprioritaskan guru2 untuk meningkatkan pengetahuan generasi muda..

Khususnya di Depkeu..Saat ini penerimaan PNS untuk tingkat sarjana aja sudah 5 taun gada..jadi hanya dari STAN..Padahal PNS di Depkeu yg pensiun pun sdh banyak..Artinya Depkeu trus menerus mengurangi PNS sampai titik yang ideal dengan kualitas yg tinggi dan dengan bantuan teknologi..shingga plaksanaan pekerjaan pun bisa dilakukan efisien..

Jadi kita ga perlu marah2 or hanya bisa mengkritik..Negara kita ini pasti akan kearah yg lebih baik..terlambat lebih baik daripada tidak ada perubahan..Toh sebuah negara itu sama spt manusia yg sedang btumbuh hingga menjadi stabil.. Jika kita beranggapan pemerintah itu lambat..wajarlah birokrasi di negara manapun pasti gemuk..orang gemuk kan lambat gerakannya;p.

Jangan mengharapkan perubahan itu sesuai ekspetasi kita masing2..krn sgala sst itu pasti indah pada waktunya..

4 comments:

Anonymous said...

sudah beli koper ?

A Servant said...

Koper untuk apa?;p..
Wong aku berangkat lebih dulu ke tempat penugasan..;)

FIA S. AJI said...

kami pegawai BPN juga vertikal tapi pindahnya ribet banget...alasannya selalu klasik...kekurangan pegawai..padahal prosedut mutasi alasan ikut suami mah harusnya gampang....

Hidup bukan hanya urusan perut said...

Saya (PNS PUSAT) lagi bingung apa bisa mutasi ke PNS Daerah ???